Apple Memperkenalkan Sumber Daya Baru untuk Siswa dan Guru Taman Kanak-Kanak dan Sekolah Dasar

Sumber Daya Apple untuk Guru dan Siswa

Apple selalu menghabiskan sebagian waktunya mencoba menerjemahkan pelatihan menjadi pemrograman di seluruh dunia. Padahal, banyak penelitian yang menunjukkan manfaat belajar memprogram, di antaranya adalah pengembangan kreativitas atau peningkatan kemampuan berpikir komputasional. Di bawah program Pemrograman untuk semua orang, Apple telah memperkenalkan sumber daya baru untuk guru dan siswa prasekolah untuk mendorong mereka mengambil langkah pertama mereka di dunia pemrograman. Selain itu, aktivitas baru telah dibuat dengan fokus pada pembuatan prototipe aplikasi baru dan kreatif membuatnya bertepatan dengan Pekan Pemrograman Eropa.

Pemrograman melanjutkan momentumnya melalui sumber daya dari Apple

Melalui aktivitas yang menarik dan sering kali di luar layar, siswa di kelas K-XNUMX akan berdiskusi, menemukan, dan bermain untuk mempelajari dasar-dasar pemrograman melalui mata pelajaran seperti sains, seni, musik, dan pendidikan jasmani.

Apple telah menerbitkannya panduan aktivitas baru untuk anak-anak prasekolah dalam kaitannya dengan program 'Pemrograman untuk semua'. Melalui berbagai kegiatan, para guru akan dapat mengenalkan si kecil ke dunia pemrograman dengan Swift, bahasa pemrograman Apple, dan aplikasi pendukung Swift Playground. Panduan ini sekarang menggabungkan semua yang tersedia dari ESO yang termuda hingga tahun ke-2. Dari tahun ke-3 ESO mereka sudah memiliki buku 'Develop in Swift', dengan konten yang lebih canggih yang memungkinkan mereka untuk memperdalam perkembangan mereka.

Panduan tersebut berisi kegiatan melalui pelatihan non formal yang berkaitan dengan pemrograman dengan aktivitas kehidupan sehari-hari. Selain itu, Apple bermaksud agar kegiatannya juga mengintegrasikan alat perasaan, emosi, dan mindfulness yang memungkinkan si kecil juga mengembangkan pembelajaran sosial-emosionalnya.

Kedatangan WWDC 2021 sudah dekat

Siswa akan belajar mengidentifikasi masalah nyata dan kemudian merencanakan, membuat prototipe, dan mengubah solusi kreatif ke dalam bahasa pemrograman. Kegiatan ini juga membantu siswa untuk memiliki pemikiran kritis tentang cara membuat aplikasi inklusif untuk semua orang dan menanamkan semangat untuk berinovasi.

Apple juga telah menggunakan Pekan Pemrograman Eropa untuk meluncurkan aktivitasnya Desain Aplikasi Inklusif. Sesi satu jam ini memungkinkan siswa untuk mengubah ide mereka menjadi aplikasi, dengan fokus terutama pada aksesibilitas dan inklusi, seperti yang dikomentari Apple di bagian jumpa pers dikirim beberapa jam yang lalu. Akhirnya, Apple juga telah memperbarui aplikasinya Pekerjaan Rumah mengintegrasikan fungsi baru seperti kartu akhir kelas, alat canggih yang akan digunakan oleh guru untuk menganalisis hasil kelas.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Bertanggung jawab atas data: AB Internet Networks 2008 SL
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.