China mengatakan penjualan iPhone akan turun jika Trump memenuhi janji

Apple China Pemerintah China telah mengatakan, dalam sebuah pernyataan di surat kabar Global Times, itu Penjualan iPhone "akan menderita" jika Presiden terpilih Donald Trump menindaklanjuti ancaman memulai perang dagang ketika saya memasuki Gedung Putih. Komentar itu dibuat sebagai tanggapan atas janji yang dibuat oleh raja dan politisi Amerika untuk menerapkan tarif 45% untuk impor China, yaitu, jika perang dimulai, China akan melanjutkannya.

Pernyataan itu tampaknya ditujukan langsung ke Trump, memastikan bahwa pengusaha yang cerdik tidak akan begitu naif dan bahkan akan menyarankan bahwa perang dagang adalah jebakan yang dibuat oleh media Amerika untuk membungkam presiden baru. Faktanya, Bukan hanya orang China yang berharap ancaman perang ini akan tetap di bibir untuk mendapatkan akses ke Gedung Putih., sesuatu yang, di sisi lain, sangat mungkin terjadi.

Separuh dunia mengharapkan Trump gagal memenuhi banyak janjinya

Jika Trump memberlakukan tarif 45 persen untuk impor China, perdagangan China-AS akan lumpuh. China akan melakukan tindakan "balas dendam" dalam kasus itu. Satu batch pesanan Boeing (AS) akan digantikan oleh Airbus (Eropa). Penjualan mobil dan iPhone AS di China akan mengalami kemunduran […] Presiden baru akan dikutuk karena sikap tidak hormat, ketidaktahuan, dan ketidakmampuannya dan akan menanggung akibatnya.

Di sisi lain, media Tiongkok meyakinkan hal itu Trump tidak akan memiliki otoritas yang diperlukan untuk menerapkan tarif ini:

Pengenaan pajak 45 persen atas impor dari China hanyalah retorika kampanye. Otoritas terpenting yang dimiliki presiden Amerika Serikat adalah mengenakan tarif hingga 15 persen selama 150 hari untuk semua barang impor, dan batasan tersebut hanya dapat dilanggar dengan syarat bahwa negara tersebut dinyatakan dalam keadaan darurat. Dalam skenario lain, presiden Amerika Serikat hanya dapat meminta kenaikan tarif untuk produk individu.

Kami akan lihat apa yang terjadi mulai sekarang, tapi saya setuju dengan apa yang dikatakan Pemerintah China. Lebih dari segalanya karena Satu hal adalah kampanye politik dan hal lain adalah apa yang Anda lakukan setelah Anda mencapai kursi kepresidenan, sesuatu yang ditunjukkan dalam kata-kata pertama presiden Amerika Serikat berikutnya segera setelah kemenangannya dikonfirmasi. Kecuali Trump ingin (dan dapat) memulai sesuatu yang besar, dia tidak dapat memprovokasi pasar penting seperti China. Dan memang, Trump, diam-diam Anda lebih tampan.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Bertanggung jawab atas data: AB Internet Networks 2008 SL
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.