Bagaimana pesan instan telah mengubah cara kita menulis

Notebook Mac iPhone

Sejak kehadiran ponsel dalam kehidupan kita sehari-hari, ada banyak aspek yang akhirnya kita adaptasi, modernisasi atau hilangkan, dan salah satunya sangat hadir dalam kehidupan kita sehari-hari. Dan aturan penulisan adalah sesuatu yang telah diubah oleh teknologi baru, setidaknya pada waktu tertentu, mungkin karena pada beberapa kesempatan (SMS) setiap karakter penting dengan batas yang telah ditentukan sebelumnya misalkan kita biaya, mungkin karena seperti dalam banyak hal lain kami ingin menulis secepat mungkin, atau mungkin hanya karena kami malas dan kami cenderung semakin jarang mencoba, tetapi yang benar adalah ketika Anda menggunakan aplikasi pesan instan aturan permainan berubah.

Artikel ini ditulis dengan dua maksud, yang pertama adalah untuk membuat orang berpikir bahwa mereka merasa diidentifikasi dengan bagaimana situasi ini terjadi dan jika mereka menganggapnya sebagai sesuatu yang positif atau sesuatu yang negatif (pendapat saya akan tercermin dalam baris berikut), dan yang kedua adalah mencoba untuk instruksikan orang yang tidak merasa dikenali tentang bagaimana peraturan telah berubah dan bagaimana Anda harus beradaptasi dengannya, jika Anda mau.

Aturan mainnya telah berubah

iPhone

Seiring berjalannya waktu dan generasi baru (termasuk saya sendiri) aturannya sudah disesuaikan dengan kebutuhan dan situasi, dan aturan penulisan dalam hal ini sudah disesuaikan dengan generasi baru, untuk teknologi baru dan untuk kebutuhan baru.

Dan berbicara secara tatap muka tidak sama dengan berbicara di telepon, di telepon kita cenderung lebih menekankannya dengan nada suara kita untuk memberi tahu penerima jika percakapan tersebut bernada lebih ramah dan informal, atau lebih serius dan bahkan bermusuhan.

Elemen baru dalam paradigma komunikasi

Sebagai seorang anak mereka mengajari saya hal itu komunikasi terdiri dari elemen, elemen-elemen ini adalah pengirim, penerima, pesan, kode, saluran, dan bahkan konteksnya, namun, ketika kita berbicara tentang komunikasi melalui teks, dalam waktu nyata, kita berbicara tentang jenis komunikasi «baru», karena Ini adalah komunikasi verbal di mana salah satu elemen penting yang telah diabaikan praktis dibuang.

Saya menjelaskan kepada diri saya sendiri, dalam percakapan tatap muka, gerak tubuh, ekspresi dan nada suara kami, memengaruhi pesan secara langsung, bahkan memungkinkan untuk mengungkapkan pesan yang berbeda menggunakan kata-kata yang sama, kita dapat menyebutnya sebagai "nada" percakapan, sebuah elemen yang hampir tidak dikirimkan melalui teks dalam waktu nyata, karena tidak ada yang melihat wajah kita, tidak ada yang mendengarkan kita dan oleh karena itu Oleh karena itu, pesan kita tidak memiliki emosi, tidak memiliki nada, tidak memiliki faktor yang memberikan satu makna atau lainnya, itulah alasan utama mengapa sarkasme sering digunakan, sejenis ejekan yang sering menggunakan nada untuk mengubah arti pesan, itu tidak berfungsi dalam pesan instan.

Untuk mengatasi ini, emoji, simbol yang mewakili situasi, emosi, tindakan, objek, semuanya, dan semakin banyak Emoji yang dapat kita gunakan, tetapi orang-orang, atau setidaknya, generasi baru, telah mengantisipasi hal ini dan telah sedikit mengubah aturan penulisan (hanya dalam pesan instan) untuk menyesuaikannya. elemen yang hilang, nada, untuk metode komunikasi baru ini.

Aturan apa yang telah diubah?

Tentunya Anda terkejut ketika menulis melalui WhatsApp dengan putra dan putri Anda, dan bahkan sebaliknya, banyak putra dan putri yang terkejut ketika menulis dengan kerabat yang lebih tua, atau dengan orang tua mereka, dan itu adalah sementara kami orang muda telah belajar ( melalui latihan) tidak hanya menulis cepat, tetapi juga sertakan nada itu dalam pesan kami, sebagian besar senior (saya akan merujuk sebagai senior kepada orang-orang berusia 35/40 tahun, tidak ada yang tersinggung) belum, jadi percakapan agak membingungkan kedua belah pihak, mari kita berikan contoh:

Pembicaraan tentang aturan penulisan:

Obrolan WhatsApp yang serius

Percakapan berdasarkan aturan yang diberlakukan oleh generasi baru:

Obrolan WhatsApp Informal

Perbedaan

Penggunaan Emoji yang benar dan tepat waktu mentransmisikan antara pengirim dan penerima nada pesan, memberikan gambaran tentang suasana hati satu sama lain (atau orang lain) anggota percakapan, dengan cara ini pesan yang sama dapat terdengar dalam dua cara yang berbeda, anggota percakapan menghormati aturan yang sama sehingga percakapan berlangsung secara normal (misalnya , muda dengan muda, lebih tua dengan yang lebih tua), keduanya menggunakan kode yang sama untuk berbicara dan memahami satu sama lain tanpa masalah, masalah muncul ketika anggota kedua kelompok bercampur, seperti orang muda dan orang tua, sejak saat The Orang yang lebih tua akan menulis dengan menghormati peraturan yang mereka ketahui, orang muda akan melakukannya dengan menghormati peraturan baru yang diberlakukan oleh masyarakat modern, dan menurut peraturan baru pesan dari orang yang lebih tua dapat memperoleh nada yang berbeda dari yang dimaksudkan, diartikan sebagai pesan yang tidak bersahabat, kering atau "tepi".

Aturan apa yang berubah?

Jangan mengacaukan aturan baru dengan tulisan yang buruk, banyak aturan asli dihormati, yang lain sedikit dimodifikasi atau memperoleh fungsi lain, misalnya:

Titik: Ini adalah aturan yang sudah dimodifikasi, titik tidak lagi berfungsi untuk mengakhiri kalimat, titik sekarang menjadi indikator nada, jika seorang anak muda menulis titik di akhir kalimat itu bisa berarti beberapa hal, atau yang bermaksud untuk menekankan nada bermusuhan atau serius dari pesan tersebut, atau bahwa ia mencoba memberitahukan kepada penerima maksudnya untuk tidak melanjutkan percakapan, sedangkan menurut aturan penulisan konvensional, poin tersebut harus ada di akhir setiap frasa atau kalimat.

Emoji: Dengan maksud membuat nada frasa atau kalimat diketahui, anak muda menggunakan Emoji (dalam ukuran yang tepat) untuk mengekspresikan emosi atau konteks, sehingga frasa atau kata yang disertai emoji dapat memperoleh satu makna atau lainnya, dan bahkan ini dapat berfungsi untuk mengungkapkan kepada penerima maksud memberikan nada sarkastik pada pesan. Penggunaan salah yang sangat meluas oleh para lansia adalah dengan menggunakan emoji yang tidak sesuai dengan emosi yang ingin Anda sampaikan, yang tidak memiliki tempat dalam percakapan, atau bahkan menggunakan terlalu banyak Emoji.

Indikator nada: Meskipun hal di atas juga merupakan indikator nada, ada perilaku tertentu yang saya tidak tahu bagaimana mendefinisikannya tetapi itu juga menunjukkan nada percakapan dengan mengganti Emoji dan dengan demikian menghindari penggunaan yang berlebihan, dan itu adalah metode seperti menulis «Haha", "XD", "hee", "hehe" atau "jojo", menggunakan elemen ini memungkinkan pengirim untuk memberikan satu nada atau lainnya ke pesan, misalnya, "haha" dan "XD" memungkinkan kami untuk menyatakan bahwa pesan kami memiliki nada damai, sedikit animasi dan / atau tentu saja lucu, "jojo" atau "hee" memungkinkan kami untuk memberikan nada nakal pada pesan kami, dan "hehe" akan setara dengan menunjukkan off, merasa bangga akan sesuatu atau memberikan nada Mischievous seperti yang sebelumnya, elemen-elemen ini dapat digunakan bahkan sebagai respons, terutama ketika penerima tidak tahu harus berkata apa.

Huruf kapital: Karena suara tidak digunakan dalam percakapan perpesanan instan, sebuah metode telah dirancang untuk menyamakan hasil dari peningkatan volume suara kita dalam percakapan tatap muka, yaitu menulis kalimat dengan huruf kapital (kecuali dalam situasi tertentu). bahwa apakah itu karena kesalahan, bahwa ada) diterjemahkan menjadi upaya untuk meniru teriakan atau menaikkan nada pesan kita, bersikap bermusuhan atau tidak, hanya memberi penerima perasaan bahwa pesan itu harus dibaca dalam bentuk teriakan . Ngomong-ngomong, ini tidak berarti bahwa huruf besar menghormati penggunaan biasanya sebagai awal kalimat atau frasa dan awal kata benda atau komponen singkatan.

Aturan apa yang BELUM berubah?

Ada banyak aturan yang mempertahankan penggunaan konvensionalnya, karena menulis dengan pesan instan bukanlah alasan untuk menulis dengan burukInilah sebabnya mengapa aturan aksentuasi, penggunaan tanda hubung, koma, penulisan kata yang benar seperti "ada", "ada", dan "ay", tanda seru dan tanya (meskipun benar bahwa sebagian besar telah mulai menggunakannya hanya di akhir kalimat tersebut, alih-alih memasukkannya juga di awal, mungkin dalam upaya untuk mempercepat penulisan pesan itu), spasi, huruf kapital di awal setiap kalimat atau nama yang tepat , dll ...

Bahkan elipsis telah dipertahankan, digunakan untuk menyiratkan bahwa kalimat tersebut memiliki nada yang berbeda atau untuk meniadakan konten yang dihilangkan karena kurangnya ruang atau tidak adanya kebutuhan untuk menulisnya.

Perilaku salah dan di luar aturan baru

Anda harus tahu bagaimana membedakan aturan baru yang disebutkan di atas dan perilaku yang salah Banyak orang, dan seperti yang telah saya katakan, menulis di WhatsApp atau layanan serupa lainnya tidak boleh dijadikan alasan untuk menulis dengan buruk, berikut adalah beberapa perilaku salah yang bukan bagian dari aturan penulisan baru:

Taruh kas:  Aturan baru jangan dijadikan alasan untuk menggantikan "apa" untuk a ka (K), ini adalah perilaku salah yang hanya berfungsi untuk menulis lebih cepat, digunakan sesuai dengan adat, selera, atau tingkat budaya masyarakat. orang yang menulis, dan itu bukan perilaku yang sesuai baik dalam cara konvensional maupun dalam sistem modern.

Jangan beri koma: Koma sangat penting untuk memberikan jeda dan makna pada frasa atau kalimat, menghilangkan koma adalah perilaku yang asing bagi sistem modern dan dalam situasi apa pun itu merupakan perilaku yang benar.

Kesimpulan

Apa pun asal dan alasannya, kenyataannya adalah bahwa pesan online instan telah membuat kami mengubah aturan tertentu dengan cara "klandestin", tanpa otorisasi dari otoritas linguistik apa pun, dan terhadap beberapa aturan. aturan baru yang diterima dan diadopsi secara sosial, adalah bukti lebih lanjut dari kemudahan yang kita miliki untuk beradaptasi dengan apa yang mengelilingi kita dan untuk menyesuaikan apa yang mengelilingi kita, karena bagaimanapun juga bahasa dibuat di antara semua penuturnya.

Aturan yang saya sebutkan adalah hanya berlaku untuk pesan instan, yang merupakan layanan seperti WhatsApp, Telegram, Facebook Messenger, Line, WeChat, dll. Dalam situasi lain, seperti posting di Facebook, email atau artikel itu sendiri, aturan penulisan sekali lagi yang konvensional dan itu semua orang yang kita kenal.

Saya berharap artikel ini dapat melayani lebih dari satu orang sebagai refleksi atas topik yang saya anggap positif, yang menimbulkan perdebatan di masyarakat tentang bagaimana kita bisa. meningkatkan komunikasi melalui saluran ini dan bahwa hal itu membantu orang-orang yang dalam artikel yang saya sebut lebih tua akhirnya memahami apa yang saya sebut muda, dan mudah beradaptasi dengan teknologi baru.

Artikel ini ini bukan informasi resmi yang diambil dari RAE atau semacamnya, itu lebih merupakan cerminan yang mengelilingi kepala saya dan bahwa saya telah memeriksa dan berdebat dengan berbagai orang di lingkaran saya, meskipun fakta bahwa informasi yang tertulis di sini adalah benar (dan dapat dengan mudah diverifikasi), itu tidak berasal dari sumber resmi manapun.

Jika Anda mengetahui lebih banyak aturan yang telah berubah, aturan yang dihormati dan Anda anggap perlu disebutkan, atau perilaku tidak benar yang ingin Anda bagikan, Jangan ragu untuk meninggalkan komentar Anda!


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

2 komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Bertanggung jawab atas data: AB Internet Networks 2008 SL
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Mike78 dijo

    Saya berusia 38 tahun dan saya sudah menulis sms dan email sebelum usia 20 tahun sekarang, artinya, saya memiliki lebih banyak pengalaman daripada mereka dalam mentransmisikan emosi melalui pesan ... tidak tegang.

    1.    Juan Colilla dijo

      Saya pikir saya belum menjelaskan diri saya dengan baik dalam artikel tentang subjek itu, bukan usia yang pasti menetapkan aturan yang Anda hormati, ada banyak faktor dan di atas semua praktik, jika seperti yang Anda katakan Anda telah menggunakan jenis layanan ini untuk waktu yang lama (SMS dan email tidak ditulis sama, di sms anda simpan karakter agar tidak membayar lebih, di email biasanya lebih formal dan aturan normal dipatuhi), pasti anda termasuk salah satunya siapa yang tahu cara menggunakan Emoji dan memahami cara mengekspresikan diri Anda melalui Layanan ini, dalam hal ini dan tergantung pada bagaimana Anda menulis komentar Anda, saya akan mengatakan bahwa Anda termasuk dalam kelompok yang saya sebut "orang muda", terlepas dari bagaimana caranya tua kamu.