Apple menghadapi sekatan di Korea Selatan kerana berurusan dengan syarikat penerbangan

Selama beberapa minggu, pengguna produk Apple akhirnya dapat mengunjungi Kedai Apple dan mencuba setiap produk syarikat yang berpusat di Cupertino. kini ada di pasaran. Sehingga kini, satu-satunya cara untuk melakukannya adalah melalui penjual semula yang sah.

Tetapi langkah pertama yang baru saja diambil oleh syarikat itu di markas pesaing terhebatnya, Samsung, sepertinya telah menemui batu pertama di jalan raya, batu yang sedang berjuang untuk dikelilingi, sejak badan antimonopoli Korea Selatan dimulakan untuk mempercayai amalan Apple dengan pengendali negara.

Apple menghadapi pelbagai sanksi dari badan antimonopoli negara kerana hakikat bahawa pengendali telefon negara tersebut terpaksa menanggung keseluruhan kos iklan yang dilaksanakan oleh Apple di negara ini. Tetapi di samping itu, mereka juga harus menjaga pembaikan peranti yang dijual melalui pengendali. Seolah-olah itu tidak mencukupi, Apple juga memaksa operator untuk beli sebilangan minimum peranti untuk menjual negara jika mereka ingin terus bekerja dengan Apple.

Syarikat yang berpangkalan di Cupertino ini telah menjual iPhone di Korea Selatan sejak tahun 2009. Sejak itu, ia selalu dikritik hebat oleh pengawal selia negara itu dan akhbar tempatan. Menurut Roger Kay, Ketua Pegawai Eksekutif syarikat analisis teknologi Endpoint Technologies Associates, ini disebabkan oleh tradisi Suruhanjaya Perdagangan Adil Korea mengenakan caj tambahan kepada syarikat asing. 

Ini bukan kali pertama, dan sepertinya ini bukan kali terakhir Apple menghadapi masalah dengan agensi antimonopoli di beberapa negara, sejak sebelumnya dia didenda 20 juta di Taiwan kerana memaksa operator membeli sejumlah produk minimum dan membuat mereka membayar untuk semua iklan tersebut. Baru-baru ini, pada tahun 2016, Perancis juga mendenda Apple untuk perkara yang sama dengan 49 juta euro.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab untuk data: AB Internet Networks 2008 SL
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.